Advertisement
Advertisement

Penulis Sinopsis: Endah
All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS The Time We Were Not In Love Episode 8 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS The Time We Were Not In Love Episode 9 Part 1

Hal yang pertama yang Won katakan ketika  mereka bertemu adalah apakah mereka akan melupakan kejadian kemarin. “Apakah sesuatu terjadi kemarin?” tanya Ha Na seakan-akan tidak terjadi apa-apa. Won hanya tersenyum  nyengir dengan tangan  menembak HaNa . Won menyukai gayanya.

Mereka berbelanja untuk ulang tahun pernikahan orang tua Ha Na ke tiga puluh empat. Sementara Ha Na berpikir bahwa segala sesuatu mungkin basi tapi nyaman diantara mereka, tapi Won berpikir lain. Bagaimana Ha Na bisa berpikir bahwa orangtuanya sudah bosan satu sama lain, mereka bahagia ketika mereka bersama.


Won dan Ha Na sudah berkumpul bersama keluarga HaNa. Ha Na memberikan sepatu untuk kedua orangtuanya dan Won memberikan camera untuk mengabadikan banyak kenangan dengan foto. Dae Bok memberikan tiket pesawat ke pulau Jeju , tapi tentu saja semua orang tahu tiket tersebut dari Won. Dae Bok beralasan jika Won bukan orang asing, jadi meminta tiket gratis. Ha Na memarahinya karena bertindak sepertiitu terhadapWon.Saat Ibu Ha Na berpikir untuk membatalkan tiket tersebut. Won mencegahnya dia, ingin mereka untuk menikmati liburan mereka. Karena Won memberikan dua kado spesial, Ibu Ha Napun bergegas membuatkan makanan kesukaan Won untuk mereka makan Won sangat senang mendengarnya.


Ha Na dan Won pergi minum bersama. Won berkata dia akan  mengantar orang tua Ha Na ke bandara untuk perjalanan mereka,Ha Na sangat senang punya seorang sahabat seperti Won.

“Aku pikir aku terlalu menyukai ibu dan ayah”aku Won

“ Aku merasakan ini setiap makan, tapi aku sangat senang bahwa aku bisa makan dan tertawa bersama dengan seluruh keluarga”

Ha Na mengerti maksud Won, karena orang tuanya merasa ada yang kurang jika Won tak ada. Saat itulah Won memeritahunya bahwa Won mendapa kesempatan untuk pelatihan diluar negeri. Ha Na sangat senang  mendengarnya.


Tapi ketika Won bertanya padanya bagamana dia akan hidup tanpanya selama dua tahun. Ha Na mungkin akan bosan dan akan kehilangan sesorang utuk ditelpon tengah malam. Dia pasti akan merindukannya,karena hanya lain waktu mereka telah terpisah selama lebih dari setahun adalah saat Won wamil dan dia sering mengunjungi setiap ada kesempatan.

“Pergilah tanpa mengkhawatirkanku” kata Ha Na.

Jika itu akan menjadi sesuatu yang baik untuk Won, Ha Na merasa bosan itu adalah hal yang mudah. Won tersenyum mengangguk-angguk. Dan ketika Ha Na bertanya mengangguk seolah olah Won tahu sesuatu. Won berkata bahwa dia tahu semuanya.  


Orang tua Ha Na tampak senang sekali keluar dari rumah diikuti Dae Bok yang membawakan koper. Won sudah siap mengantar menuju bandara. Sesampainya dibandara, Won memberikan tiket pesawatnya dan berharap liburannya menyenangkan. Ibu Ha Na memuji Won,orang yang dapat diandalkan dan berterimakasih pada Won. Won kemudian berfoto bersama menggunakan kamera hadiah Won. 

Ha Na sedang di salon bersama teman-temannya, temannya berpendapat  jika Seo Hoo memiliki alasan menghilang selama tiga tahun ini. Tapi Na Young berpeda pendapat.”Alasan Alasan apa? Apakah dia patah kakinya dalam kecelakaan atau semacamnya? ". Tapi Ha Na mengatakan bahwa Cha Seo Hoo adalah pekerjaannya untuk saat ini dan dia harus menghadapinya.


Manajer Yoon menelpon Ha Na untuk datang ke teater, karena ada masalah dengan konser Seo Hoo yang akan datang. Ha Na menemukan Seo Hoo dengan gurunya yang berwajah tegang, yang menghukumnya karena mencoba mengubah saat tidak mengenal sponsornya, karena ini akan mencerminkan namanya sendiri dengan buruk.

Meskipun mengancam karirnya, Seo Hoo memutuskan keputusannya untuk bermain kapan dan di mana dia mau.,apakah dia tidak mendapatkannya setelah melakukan setiap kinerja yang diminta oleh perusahaan dan sponsornya sejauh ini?

Sepertinya tidak. Pada saat Hana sudah duduk bersama mendengar pembicaraan mereka, Guru Seo Hoo mengatakan bahwa ini sama seperti apa yang terjadi tiga tahun yang lalu. Seo Hoo meminta untuk berhenti berbicara, tapi gurunya menolak. saat ia menegur Seo Hoo karena ingin pergi ke sebuah upacara pertunangan yang tak berguna. Ha Na terkejut mendengarnya.


Ha Na meminta penjelasan Seo-hoo tentang apa kata gurunya tentang dia pergi ke acara pertunangan begitu mereka berdua saja. "Seperti yang Anda dengar. Saya pergi, "jawabnya. "Kamu terlihat cantik. Akan lebih baik jika aku melihatmu sebelum kamu menangis. 

Dengan sangat tak percaya, Ha Na bertanya lagi apakah itu berarti dia benar-benar hadir dalam upacara tersebut. Seo-hoo: "Ya. Meskipun aku terlambat. "

Ha Na berbicara berdua dengan Seo Hoo menanyakan semua pertanyaannya. Mengapa dia tidak menjelaskan alasan dia tak datang mereka pesta pertunangan? Kenapa tidak ia meminta maaf dan memohon untuk ha na hari berikutnya atau Bahkan Minggu kemudian? mengapa tidak dia bilang dia tidak berarti meninggalkan dia hari itu? apakah alasan dia datang kembali sekarang? 

Seo Hoo meminta maaf dan  menjelaskan alasan sebenarnya dia datang kembali adalah untuk mendapatkan kembali bersama-sama dengan dia dan karena tidak kehilangan Ha Na lagi. Ha Na menganggap lebih baik Seo Hoo tidak datang ke pertunangan mereka tiga tahun yang lalu.dan pergi meninggalkannya.


Ha Na sudah berada di minimarket membeli susu pisang. Won melihat Ha Na keluar.  Diam-diam Won mengikuti Ha Na setelah dia membeli pisang susu juga. Setiap Ha Na berhenti berjalan Wonpun ikut berhenti sampai Ha Na menyadarinya lalu berbalik badan dan menemukan Won dibelakangnya.


“ Kejutan!” kata Won tersenyum sambil mengambil susu pisang.

“Aku merasa sangat down hari ini tapi setelah melihatmu terasa sangat lebih baik.”

Won mengelak dan berkata itu mungkin karena susu pisang. Ha Na tersenyum mendengarnya. Keduanya kemudian minum susu tersebut bersama, mereka duduk bersama. Ha Na bercerita  kepada Won apa yang baru saja dia temukan, tentang Seo-hoo datang ke acara pertunangan terlambat karena ada masalah dengan penampilannya. "Ada masalah dengan penampilannya, jadi dia tidak  di pesta pertunangan dan tidak mengucapkan sepatah kata pun selama tiga tahun. Apakah itu masuk akal? "Won bertanya padanya.


Ha Na tahu tidak, tapi dia sangat terguncang oleh kenyataan bahwa Seo Hoo datang tapi terlambat. Hal itu membuat Ha Na merasa tiga tahun terakhir ini dia habiskan untuk membenci Seo Hoo telah terbuang entah bagaimana. Won tetap beralasan dan bertanya mengapa Seo-hoo tidak menjelaskan dirinya sendiri meskipun ia datang terlambat, dan Ha Na tidak memiliki jawaban untuk itu.


Sekarang seolah semua yang dibangunnya berantakan di sekitarnya, dia mendesah. Won bertanya apakah dia tidak boleh mengikuti pelatihan di luar negeri saat itu, tapi Hana tidak akan membiarkannya tinggal untuknya. Sudah cukup untuk membuatnya heran, jika dia menghentikannya pergi ke Paris untuk latihan, apakah dia tidak akan bertemu dengan Seo-hoo?

"Jika kamu berada di sebelahku, apakah aku  akan tahu lebih cepat sejahat apa dia?" Jika dia memarahinya saat pertama kali bertemu dengan Seo Hoo, apakah semuanya akan berbeda?

"Jika aku menyuruh kamu untuk tidak pergi, apakah kau akan tetap disini?" Won bertanya dengan serius. Saat yang menegangkan melintas di antara mereka, tapi dipecahkan Ha Na saat dia bercanda mengatakan bahwa dia tidak akan pernah melakukannya. Ekspresi Won tampaknya menyarankan sebaliknya, tapi seperti biasa, Won tidak menyuarakan perasaan sebenarnya.


Won mengatakan pada Mi-hyang bahwa dia sama sekali tidak akan berlatih di luar negeri, walaupun dia tahu ini adalah kesempatan bagus dan dia bersikap bodoh karena tidak pergi. Mi-hyang tidak  setuju dengannya, tapi Won memintanya untuk menghormati keputusannya.

Berita  bahwa konser Seo Hoo telah dibatalkan, Direktur Byun yang memiliki kekhawatir bahwa kolaborasi mereka dengannya akan menderita jika citranya turun sia-sia. Tapi Manajer Yoon mengoreksi dia karena itu, dengan mengatakan bahwa Seo Hoo tidak ada hubungannya dengan pembatalan,ini adalah keputusan agensinya.


Hana menemukan Seo-hoo sendirian di ruang konser dan bertanya apakah pembatalan itu dilakukannya. "Apa menurutmu aku sangat hebat?" Dia menyindir dengan sedih. Itu adalah keputusan orang-orang yang lebih besar dari dia yang mengira mereka memiliki kekuatan untuk menghancurkannya.

Tapi karena Ha Na datang menemuinya, dia bertanya-tanya, apakah itu berarti dia mengkhawatirkannya? Ha Na mengatakan bahwa dia hanya peduli atas nama perusahaan tersebut, jawaban Ha Na membuat Seo Hoo kecewa. Bagaimanapun juga, kolaborasi mereka akan terus berlanjut.

"Saya tidak akan membuat masalah padamu karena masalahku. Tidak akan pernah lagi, " tambah Seo Hoo dengan keyakinan. "Lebih dari itu, aku tidak pernah ingin kehilanganmu lagi. Itulah alasanku kembali. "


Sementara Won mencoba untuk mempersiapkan cara sempurna untuk memberi Hana kalung di tempat rahasia merekayaa di atap, Seo Hoo meninggalkan Ha Na dengan beberapa lembar musiknya dan mengatakan kepadanya untuk kembali saat dia mengingatnya. Ingat apa tepatnya? Hanya Ha Na yang bisa menemukannya.


Dan terjadilah ketika Ha Na melihat catatan yang dia tinggalkan dari Seo Hoo di lembaran musiknya, catatan gambar kelinci yang  terlihat Ha Na mengatakan jika itu seperti Seo Hoo. Seo Hoo juga memberinya kelinci.Kenangan hari-hari bahagia mereka sebagai tanda jika Ha Na ingat segalanya, dan Seo Hoo memang menyuruhnya untuk kembali kepadanya jika Ha Na melakukannya ..

Jadi ketika Won menunggunya di atap, Hana berlari kembali ke ruang konser.