Advertisement
Advertisement

Penulis Sinopsis: Endah
All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS The Time We Were Not In Love Episode 12 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS The Time We Were Not In Love Episode 13 Part 1

Won menemukan Ha Na berjalan pulang dengan sedih setelah hari yang berat, dan dia menghargai jika dia berjalan di depannya, karena ini berarti dia tidak perlu khawatir dengan ekspresi wajahnya. Won adalah orang yang biasa meremehkan saat dia bertanya apakah dia menyelesaikan semuanya dengan Seo Hoo. Ini adalah salah satu hari ketika Ha Na tidak memiliki energi yang tersisa terutama setelah pemakaman Guru Park dan hari sibuk Seo Hoo. Itulah alasan mengapa Ha Na pulang lebih awal hari ini. 


Anehnya, Ha Na ingin melihat naskah yang ditulis Won. Wonpun berkata bahwa semakin banyak kamu bersembunyi, semakin berharga hidupmu . tapi setiap usaha untuk membujuknya agar tidak melihatnya tidak berhasil, jadi dia harus setuju.


Di rumah, Ha Na membuka foto yang Guru Park tinggalkan untuknya. Dia bertanya-tanya, saat melihat fotonya, apa yang sedang dilihatnya,dimana Guru Park mengambilnya?
Trio Gosip ingin melakukan sesuatu untuk ulang tahun Won yang akan datang, dan semua bersorak serempak saat dia setuju untuk mengambil alih. So Eun membawa kopi untuk mereka yang kemudia diterima Won dengan penuh senyum.

Meskipun Mi Hyang tidak ingin bertemu lagi dengan Park Chong, tapi dia masih keluar untuk menemuinya lagi. Kali ini, mereka bertemu di restoran yang bagus & dia berpakaian bagus karena dia ingin memberi kesan bagus. Tak disangka ternyata Park Chong mengundang Seo Hoo yang datang bersama Oh Ha Na. Begitu melihat Mi Hyang, Ha Na terkejut dan dengan canggung melepaskan tangannya dari genggaman Seo Hoo dia melepaskan tangannya karena akan merasa tidak nyaman jika sepupu Won melihatnya. Ketika mereka mendapat kesempatan untuk berbicara secara pribadi, reaksi Ha Na yang pertama adalah meminta maaf kepada Mi Hyang, meski Mi Hyang tidak mengerti alasan mengapa dia menyesal. 


Setelah makan malam, Ha Na mengungkapkan rasa frustrasinya dalam permainan arcade. Won bisa melihat dia sangat kesal. Dia mengakui bahwa meskipun semuanya berjalan baik tapi dia masih cemas. Won menyarankan agar orang seperti Ha Na terbiasa dengan hal-hal yang nyaman sehingga membuat frustrasi menghadapi situasi yang tidak terduga. Seperti dalam pekerjaannya, dia dulu sangat sibuk membuat tubuhnya kelelahan secara fisik namun hatinya terasa enak karena dia menyelesaikan sesuatu yang baik.


Pergi ke pemakaman guru mereka mengingatkan Won saat ayahnya meninggal dunia setelah sakit begitu lama, dan dia secara khusus diingatkan pada saat terakhir mereka bersama saling menatap satu sama lain sebelum dia meninggal.. Dia menyukai momen spesial itu. Ha Na ingat Choi Won menangis selama berhari-hari. Mereka berbagi banyak momen bahagia & sedih seperti ini, bagian dari sejarah kesetiaan mereka.Sebagai ucapan terima kasihnya, Won mengizinkannya untuk memukulnya. Ha Na bertujuan untuk memukulnya, dia cepat-cepat mengelak. Won benar-benar terkejut bahwa dia benar-benar akan memukulnya jika dia tidak menghentikannya.


Mi Hyang merasa harus memberitahu Won bahwa dia akhirnya akan makan siang dengan Guru Park, Ha Na, dan Seo Hoo, tapi reaksi Won tampak biasa saja kemudian Mi Hyangpun menjelaskan bahwa dia yang ingin bertemu pria yang dia kencani. Wonpun meyakinkannya bahwa dia tidak memiliki alasan untuk merasa bersalah karena menyukai orang yang dia sukai, dan menghapus nama Seo Hoo dan dia akan baik-baik saja.


Keesokan paginya, Ha Na meninggalkan Won dengan beberapa buku masak sehat yang ditujukan kepada "teman yang menghindari pukulanku" pada selembar note.


Dae Bok sekarang bekerja sebagai part time dan pacarnya mengunjungi dia saat dia istirahat. Eun Jung ingin mereka berhenti bertemu secara rahasia tapi karena dia adalah asisten kakak Dae Bok, sepertinya dia menggunakan hubungannya atau dia menggunakan latar belakangnya. Orang akan salah mengerti tentang hubungan mereka. Dae Bok ingin bekerja keras sehingga dia bisa dengan bangga mengenalkannya sebagai pacarnya. Eun Jung senang menunggu, dia bukan gadis materialistis dan tidak perlu kencan mewah. Selain itu, mereka masih memiliki banyak kupon gratis yang bisa mereka gunakan. Ramen atau kimbap selama kencan mereka? Ini lebih dari oke. Mereka saling mencubit pipi masing-masing. dan pada akhirnya Eun Jung mengingat namanya,Oh Dae Bok.


Won memenuhi janjinya kepada putra Guru Park. Sebelum melangkah ke ruang kelas lamanya, dia mengenang hari-hari sekolahnya dulu. Para siswa bertanya kapan dia merasa paling dihargai. Dia berbagi rasa terima kasihnya untuk menerima surat ucapan terima kasih dari penumpang dan isyarat penghargaan sederhana dari para tetua. Setelah satu siswa bertanya apakah pramugari adalah mimpinya yang asli, dia menjawab bahwa dia ingin menjadi sutradara namun menyerah karena dia tidak memiliki cukup bakat.


Gadis-gadis penasaran apakah dia punya pacar. Won dengan lucu menjawab bahwa dia punya banyak teman perempuan tapi bukan pacar. Seorang siswa menyarankan untuk menjadikan salah satu temannya sebagai pacarnya. Dia menutup topik dengan membalas tidak ada komentar . Tapi muridnya tidak menyerah, dia bertanya apakah dia juga menyerah pada mimpi ini . Dia menyadari berbicara tentang menyerah di depan orang muda yang mungkin tidak mulai memiliki mimpi adalah sebuah kesalahan besar. Alih-alih menyerah, dia harus mengulanginya kembali dengan menunggu sesuatu yang lebih baik untuk diajukan . Meski dia bekerja sebagai pramugari, jika ada kesempatan, dia bisa menjadi sutradara film. Dan ... persahabatan juga memiliki kesempatan untuk berubah menjadi cinta . Para siswa bersorak untuk mengejar mimpinya. Dia di sini untuk mendorong para siswa tapi pada akhirnya, dia mendapatkan lebih banyak lagi.

Won membawa naskah itu selama sebulan tapi dia tidak memiliki keberanian untuk menunjukkannya pada Ha Na meski dia sangat ingin tahu. Dia menyadari sekarang bahwa dia benar-benar bodoh saat itu. Direktur Byun yang menyebalkan menyarankan Ha Na untuk fokus pada proyek Jimei karena konser amal ChaAndy telah dibatalkan. Dia bahkan tidak memperhitungkan usaha Ha Na untuk meningkatkan penjualan sepatu ChaAndy saat memberikan penghargaan Top Classic. Sebagai manajer utama proyek ChaAndy, dia tidak melepaskan proyek ini sehingga dia bertemu dengan Direktur Min untuk mengetahui apakah Seo Hoo telah menerima pembatalan konser tersebut. Mengetahui dan menerima adalah dua hal yang sangat berbeda. Ya, dia tahu itu, tapi apakah dia menerimanya? Dan apa alasan pembatalan ini?


Langsung Direktur Min menunjukkan Cha Seo Hoo akan mengikuti perintahnya mulai sekarang. Dia membuang segala sesuatu karena dia sangat mencintai wanita dan itu adalah pemborosan bakatnya. Dia menyarankan Ha Na untuk melanjutkan hubungan mereka tapi untuk putus dengannya nanti. Ha Na kaget. Berdasarkan apa yang dia katakan, sepertinya skandal rumor antara Seo Hoo dan sponsornya memang benar. Direktur Min menantang Ha Na untuk menanyakan kebenaran dari Seo Hoo sendiri. Ha Na bingung. Dia berpikir antara janji manis Seo Hoo untuk memulai lagi dan bahwa dia tidak ingin kehilangan dia lagi.


Seo Hoo menelponnya, dia terlalu lelah untuk pergi ke tempat Seo Hoo sekarang jadi dia menantangnya untuk datang dan menemukannya karena dia harus tahu tempat favoritnya sekarang. Dan ternyata Seo Hoo tahu dimana dia. Seo Hoo bahkan mengingat tempat ini karena mereka bertengkar di sini sebelumnya. Dia berlutut, mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi ke Austria minggu depan karena dia harus menjaga keadaan penting dirinya sendiri. Ini juga berarti konser amal akan ditunda. 


Setelah mengetahui dari Seo Hoo bahwa dia pergi dengan Direktur Min, Ha Na menggenggam tangannya dan memintanya agar jangan pergi. Karena jika dia melakukannya, hubungan mereka akan berakhir. Dia berjanji ini benar-benar sebuah perjalanan bisnis tapi Ha Na mengancam jika dia pergi, maka jangan kembali. Karena tanpa dia di sisinya, dia akan terus memikirkan hal-hal buruk saat dia kembali, dia akan frustrasi dan mudah tersinggung dengannya. Mereka akan mengulangi cerita yang sama. 


Ha Na memohon dan memohon tapi dia sudah memutuskan. Bahkan jika itu hanya selama seminggu, Ha Na tidak bisa membiarkannya pergi. Jika dia bersikeras, kalau begitu ... selamat tinggal Seo Hoo ya ...


Ternyata keluarga sudah mulai menerima hubungan Ha Na dan Seo Hoo. Ayah bahkan meminta maaf karena terlalu kasar padanya terakhir kali, dia meminta Ha Na untuk membawanya ke sana supaya dia bisa minum dengannya.


Oh Ha Na berbicara dalam hati, “Aku ingin berbicara dengan keluargaku dengan nyaman tentang memulai hubungan ini lagi. Tapi aku tidak pernah berpikir ucapan santai semacam itu akan membuatku sangat sedih.”. Lalu dia mengubur wajahnya ke bantal dan isak tangisnya tak terkendali.


Choi Won akhirnya membuat keputusan untuk membiarkan Ha Na melihat skrip skenario SMAnya dengan meninggalkannya di kotak suratnya ("Kepada temanku dengan pukulan yang kuat"). Di tempat kerja, dia melihat Seo Hoo dan Direktur Min sebelum perjalanan mereka bersama-sama dan sepertinya mengetahui apa yang sedang terjadi.  Dia tahu dia membuat keputusan yang tepat .


Seo Hoo berjanji untuk kembali dalam seminggu dan dia akan mencoba yang terbaik untuk melanjutkan konser amal tersebut. Ha Na mengabaikan pesan teksnya Seo Hoo. Sebagai gantinya, dia duduk untuk membaca naskah Won dari awal sampai akhir. 
Sementara itu, Won mengingat saran gurunya untuk hidup dalam sekejap tanpa ada penyesalan dan pengakuan Ha Na bahwa dia telah kehilangan tanpa sahabatnya. Dia bertanya-tanya apakah kesempatan itu akan datang lagi.


Ha Na menyelesaikan skripnya sepertinya menyadari ... perasaan sejati Choi Won. Kemudianbergegas keluar dari kantor. Saat dia keluar dari kantor, pria tampan sudah menunggunya. Choi Won ... Teman terdekatnya sudah siap mengantarnya pulang. Dia masih memegang naskahnya.


Dengan naskahnya di tangannya, Ha Na berkata, "Dulu, ketika kamu berkata bahwa kamu tidak akan pernah mencintaiku ... Aku percaya itu sampai sekarang."


6 komentar

Mba semangat ya dtunggu eps selnjutnya....terimakash mba

Aq tunggu lho kak kelanjutannya

Sayang banget ga ada sinopsis lanjutannya ka :(

Sayang banget ga ada sinopsis lanjutannya ka :(