Advertisement
Advertisement

Penulis Sinopsis: Anysti
All images credit and content copyright: Oksusu
Supported by: oppasinopsis.com

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS The King of Romance Episode 5 Part 2
Bruce lagi nungguin Wang Nuo di depan rumahnya. Bing Bing yang kebetulan melihatnya memilih buat sembunyi. Nggak lama kwmudian Wang Nuo datang. Bruce kesal. Kata Wang Nuo 9.30? Kenapa lama banget? Mereka lalu berhadap-hadapan. Bruce memperlihatkan belanjaannya dengan manja. Dia lalu memberikan semuanya pada Wang Nuo. Bruce ngeluh kalo tangannya sakit seperti g*la. Wang Nuo ngasih tahu kalo dia benar-benar lelah. Bruce merangkul Wang Nuo dan menariknya masuk. Bruce meminta Wang Nuo buat mempertimbangkan ngasih dia kunci rumahnya. Tiap kali Bruce nunggu di luar, dia sampai berdarah karena digigit nyamuk. Wang Nuo mengatakan nggak ada negoisasi. Mereka masuk bersama-sama. Bing Bing yang melihatnya sampai melongo. 


Bing Bing mengikuti mereka tanpa mereka sadari. Dia menempelkan telinganya di daun pintu, menguping. Wang Nuo ngambil minuman di kulkas dan meminumnya. Bruce di belakangnya berbalik tiba-tiba dan menyenggol Wang Nuo sehingga minumannya tumpah. Bruce minta maaf. Dia nggak sengaja. Bruce nyuruh Wang Nuo buat melepas bajunya. 


Bing Bing di luar udah shock aja, mikirnya kemana-mana. Dia mulai menghayal. Bruce menatap Wang Nuo. Wang Nuo menggeleng. Bruce menarik dasi Wang Nuo dan melepaskannya dan mengalungkannya di lehernya. Habis itu Bruce mulai melepaskan kancing baju Wang Nuo satu persatu. Wang Nuo menyingkirkan tangan Bruce sambil menggeleng. Bruce menghempaskan tangan Wang Nuo dan lanjut membuka kancibg baju Wang Nuo. Tiba-tiba ada boneka ayam diantara mereka. Bing Bing menghentikan hayapannya dan naik ke atas. Tapi belum juga sampai dia udah turun lagi. 


Wang Nuo yang udah ganti baju menghampiri Bruce dan nyuruh dia buat nyari Wanita pakai namanya. Dia tinggal ngasih kode lalu bakal ada banyak wanita yang bersedia buat ngabisin malam tahun baru bersamanya. Bruce mengeluh, kenapa harus ada dua orang menyedihkan di sini? Bruce ngasih tahu kalo tepat tahun lalu dia berada di Hokaido. Berendam di Onsen sambil minum sake sama kekasihnya lalu merencanakan acara yang luar biasa untuk menghabiskan malam tahun baru bersama. Bruce sama sekali nggak pernah membayangkan bakal menghabiskan malam tahun baru dengan adik dari mantan pacarnya. Sungguh istimewa. Wang Nuo manggil Bruce, kakak. Dia juga udah bosan. Atau apa harus mereka minta Yi Le buat datang? Bruce merasa itu adalah ide yang bagus. Bruce nyuruh Wang Nuo buat minta Yi Le bawa teman perempuan juga. Wang Nuo nanya apa Bruce punya rencana? Bruce bilang enggak ada, kecuali nikmatin hidup buat melihat gadis cantik. Mungkin dia bisa...Bruce sengaja nggak melanjutkan, Wang Nuo udah tahu juga maksudnya apaan. Bruce nanya pembuka botol. Wang Nuo ngingetin kalo kata Bruce pembuka botolnya bagus jadi dia bawa pulang. Lupa, ya? Bruce cuman bilang, oh! Dia nyuruh Wang Nuo buat beli lagi. Wang Nuo protes. Kenapa juga dia yang mesti beli? Bruce nggak bisa pergi. Kalo dia pergi siapa yang bakal ngawasin panggangan di oven? Jadi Wang Nuo lah yang mesti keluar. Wang Nuo menurut. Mau nggak mau dia pergi buat beli pembuka botol. 


Wang Nuo sampai di minimarket dan melihat Bing Bing disana. Agak malas juga lihatnya. Tapi melihat apa yang di makan sama Bing Bing bikin Wang Nuo nggak tega. Dia lalu ngambil beberapa makanan lagi dan ngasih itu semua buat Bing Bing. 


Bing Bing nggak ngerti maksudnya apaan, nih? Wang Nuo ngapain? Merasa kasihan sama dia? Emangnya kenapa kalo dia seorang dokter? Bing Bing nggak mau menerimanya dan minggirin semua makanan itu. Buat Bing Bing Wang Nuo cuman sedikit lebih cerdas daripada orang lain, menghasilkan uang lebih banyak dari orang lain. Apa Wang Nuo pikir dia lebih baik? Kalo Bing Bing nggak peduli sama hal-hal itu maka Wang Nuo bukan apa-apa. Wang Nuo meledek, apa Bing Bung barusan makan bubuk mesiu? 


Bing Bing tersenyum mengejek. Dia mengaku lagi pusing dan nggak mau lihat Wang Nuo. Bing Bing nggak peduli kalo Wang Nuo mau menghabiskan malam tahun baru bareng sama Takeshi Kaneshiro, Andy lau, atau Bruce. Bukan urusannya juga. Melihatnya aja Bing Bing mau muntah. Wang Nuo nggak bilang apa-apa lagi dan ngambil beberapa makanan lagi. Dia ngasih itu ke Bing Bing sambil bilang kalo PMS makan cokelat dan Bing Bing bakal merasa baikan. 


Habis itu Wang Nuo pergi. Bing Bing protes, siapa yang PMS? Wang Nuo balik lagi dan menjelaskan PMS: Gejala Pra datang bulan. Apa? Wang Nuo lalu bilang ke pegawai minimarket kalo kondisi kejiwaan gadis ini rada kacau, tolong hubungi 110. Bing Bing bangkit mau nimpuk rasanya tapi Wang Nuo-nya udah keburu pergi. 


Wang Nuo yang udah di luar mengetuk kaca dan bilang selamat tahun baru. Bing Bing malah marah. Berani-beraninya Wang Nuo ngatain dia. Minta di pukul? Wang Nuo geleng-geleng, nggak ngerti maksudnya. Wang Nuo pergi. Bing Bing bertanya-tanya gimana bisa dia kenal sama Wang Nuo? Dia mau apa? Tapi habis itu Bing Bing ngambil makanan yang tadi dikasih sama Wang Nuo. Dia nggak ada masalah kalo sama makanan. 


Bruce menyajikan makanannya dan mau ngambil makanan yang lain. Tapi tiba-tiba ponsel Wang Nuo bunyi. Bruce mengangkatnya terlebih dahulu. Ternyata dari Ai Zhen. Ai Zhen rada bingung kenapa bisa Bruce padahal tadi dia nelpon ke nomornya Wang Nuo. Dimana Wang Nuo? Kenapa Bruce yang ngangkat? Bruce menjawab kalo Wang Nuo berbelanja buat dia. Ada apa? Ai Zhen nanya apa mereka bakalan ngabisin malam tahun baru bersama? Bruce nenawarkan Ai Zhen buat ikut juga kalo dia ada waktu. Ai Zhen yang udah mabuk menolak. Dia nggak butuh simpati dari Bruce. Apa Bruce puas? Bilang aja! Ai Zhen nggak bakal ngebiarin. Lihat aja nanti. Tunggu aja. Ai Zhen menutup panggilannya. 


Bruce mengembalikan ponsel Wang Nuo ke tempatnya. Yi Le datang dan berseru selamat tahun baru. Bruce juga membalas selamat tahun baru pada Yi Le. Nggak lama kemudian Wang Nuo juga pulang dari beli pembuka tutup botol. Yi Le cerita kalo dia dengar dari Wang Nuo kalo Bruce udah nyiapin pesta jadi dia datang lebih awal. Bruce berterima kasih karena Yi Le udah mau datang. Wang Nuo yang lagi malas langsung jalan aja melewati mereka. Yi Le lalu mengeluarkan ponselnya dan ngajak Bruce buat foto bersama. Yi Le juga memperbolehkan Wang Nuo kalo mau gabung. Wang Nuo menghampiri mereka dan ikut berfoto. 


Yi Le senang banget dan mau ngunggah di FB. Dia pingin buat iri Grup Dokter dan Grup Deserts. Bruce menyarankan buat ngambil gambar hidangan pencuci mulut yang dia buat juga. Hidangan pencuci mulut? Wah Yi Le jadi tambah semangat lagi. Dia langsung ngikut sama Bruce dan ninggalin Wang Nuo gitu aja. Bruce memperlihatkan hidangan pencuci mulut buah rasberi. Yi Le ngambil hidangan itu dan di foto sama Bruce. 


Wang Nuo mengambil ponselnya. Dan duduk. Bruce menghampirinya dan ngasih tahu kalo Ai Zhen tadi nelpon. Suasana hatinya tampak sedang nggak bagus dan Bruce mengajaknya ikut gabung bareng mereka. Di akhir dia banyak bicara omong kosong lalu nutup telponnya. Bruce bertanya-tanya ada apa sama dia? Wang Nuo cuman bisa menghela nafas. Ai Zhen ngajak dia buat menghabiskan malam tahun baru bersama tapi dia bilang udah ada janji. Kenapa Bruce malah ngangkat telponnya? Bruce nggak terima Wang Nuo nyalahin dia. Gimana dia bisa tahu kalo Wang Nuo bohong sama Ai Zhen? Wang Nuo nggak ngasuh tahu dia. Lupain. 


Bruce berbalik mau ngambil makanan yang lainnya. Wang Nuo memanggilnya sehingga dia balik lagi. Wang Nuo cerita kalo tadi dia ketemu sama Bing Bing waktu dia lagi beli pembuka botol. Bukannya Bruce bilang mau membuka toko sama dia? Apa Bruce serius? Bruce membebarkan. Dia serius. Yi Le langsung menghampiri Bruce begitu denger dia mau buka toko. Kalo gitu dia mau jadi VVIP. Bruce bilang nggak masalah. Yi Le mau merekam janji Bruce sebagai bukti kalo dia ingkar. Yi Le mengeluarkan ponselnya dan merekam janji Bruce. Bruce sedikit menata rambutnya lalu berkata, dia Bruce Li, saat membuka tokonya, Dokter Shen Yi Le akan menjadi VVIP nomor satu. 


Yi Le lalu meletakkan ponselnya di meja. Dia mau ke toilet dulu. Tanpa Yi Le sadari ponselnya masih dalam posisi merekam. 


Bruce duduk di meja. Dia bilang ke Wang Nuo sebenarnya niat buat buka toko adalah demi dirinya sendiri. Wang Nuo tahu, kan? Yang itu belum ada kemajuan. Wang Nuo yang sepertinya lupa nanya yang mana? Bruce bilang yang itu sambil nunjuk bagian bawahnya. Wang Nuo ingat. ED? sstt!!! Bruce nyuruh Wang Nuo buat diam tapi ujung-ujungnya malah nanya apa itu ED? Wang Nuo ngasih tahu Erectile Dysfunction atau gangguan ereksi. Wang Nuo nanya apa Bruce ngikutin anjuran perawata  dari dokter yang ia rekomendasikan? Bruce mengaku udah tapi nggak manjur. Bruce lalu menghela nafas. Kata Psikiater ini karena Bruce nggak bisa melupakan kakaknya Wang Nuo. Bruce mengaku masih memikirkannya meski udah balik ke Taiwan. Bruce melipat tangannya dan nanya apa menurut Wang Nuo dia mesti bicara sama kakaknya? Mungkin dia bisa membantu. Wang Nuo malah nanya apa  Bruce seorang masokis? Kakaknya udah nyakitin dia sampai segitunya sampai Bruce menderita gangguan ereksi. Bruce rusak karena kakaknya. Bruce menghela nafas. Kayaknya dia cuman bisa melanjutkan kerja. Kerja keras dan menemukan inspirasi dari pekerjaan. Jadi mari lihat apa dia bisa memulihkan kejantanannya? 


Yi Le udah balik dari toilet dan nanya apa yang lagi mereka omongin? Bruce mengatakan kalo mereka lagi ngomongin...dokter Shen punya kualitas yang bagus. Tapi kenapa masih belum punya pacar? Yi Le balik nanya siapa bilang dia nggak punya pacar? Menurut Bruce, kalo dia punya kenapa dia menghabiskan malam tahun baru sendirian? Yi Le duduk diantara Wang Nuo dan Bruce. Dia bilang ke Bruce kalo bukannya dia nggak bisa punya pacar. Tapi lebih baik dia nggak punya pacar daripada punya pacar yang buruk. Wang Nup mengangkat tangannya. Udah lama juga kan ya? Yi Le kesal dan melempar Wang Nuo pakai baju. Jahat!


Ai Zhen nangis di kafenya Ah Meng. Xiao Fang menemaninya dan mencoba menghiburnya. Dia ngasih tissue buat Ai Zhen. Ai Zhen menerimanya dan mengguanakannya untuk menyeka air matanya. Xiao Fang lalu membuka jaketnya. Dia nyuruh Ai Zhen buat nangis di pelukannya kalo emang dia pingin nangis. Ai Zhen menengadahkan tangannya dan Xiao Fang ngasih dia sekotak tissue. Ai Zhen naruh tissue itu di kepala Xiao Fang dan nyuruh dia buat pergi. Xiao Fang cuman bisa menghela nafas. 


Yi Le menikmati minumannya bersama Wang Nuo. Seseorang menelponnya. Yi Le mengucapkan selamat yahun baru buat dia. Yi Le ngasih tahu kalo dia menghabiskan malam tahun baru di rumah teman. Yi Le bangkit dan beranjak. Dia sangat beruntung karena punya makanan pencuci mulut dari Dessert God. 


Bruce yang melihat Wang Nuo tersenyum menanyakan apa yang lucu? Wang Nuo mengatakan kalo tiba-tiba aja dia mikirin Gao Bing Bing. Dia tahu kalo Bruce bersamanya buat merayakan pergantian malam tahun baru dan dia cemburu. Menurut Wang Nuo itu lucu. Bruce juga ikutan tersenyum. Menurutnya gampang banget kalo mau menggoda Bing Bing. Karena dia adalah muridnya, dia selalu mengikuti Bruce di sekitar. Wang Nuo menatap Bruce. Dia mengerti. 


Wang Nuo lalu bangkit. Ia merasa Bruce perlu tipe-tipe gadis muda semacam itu yang memperlakukannya seperti idola. Wang Nuo mengaku kalo ia mengagumi, menghargai Bruce dan berpikir Bruce memiliki kemampuan yang nggak terbatas. Bruce berbalik menghadap Wang Nuo. Demi kebaikan, Gao Bing Bing dan dirinya hanya memiliki hubungan guru dan murid. Lagian juga kondisinya saat ini, masih pantaskah ia untuk jatuh cinta? Wang Nuo hanya tersenyum. Bruce beranjak meninggalkan Wang Nuo. 


Wang Nuo mengikuti Bruce dan duduk di hadapannya. Ia menasehati Bruce kalo dia pingin memulai bisnis, temukanlah kepercayaan diri atau sesuatu semacam itu. Itu baik karena Bruce punya uang. Tapi Gao Bing Bing enggak. Dan Bruce malah memintanya untuk berinvestasi di sini. Bruce nunjuk-nunjuk Wang Nuo pakai sendok. Bing Bing bilang padanya bahwa dia bisa melakukannya. Itu sebabnya Bruce mempercayainya. Gimana bisa Bruce menyakitinya. Wang Nuo bertanya benarkah Bruce mempercayainya ketika Bing Bing bilang bahwa dia mempertaruhkan hidupnya pada Bruce? Bruce mengatakan kalo dia mempercayai Bing Bing. Setiap orang memiliki kemampuan yang nggak ada habisnya. Kalo nggak mau mencoba, lalu gimana Wang Nuo bisa tahu batasannya? Wang Nuo hanya tersenyum. Bruce menambahkan lagian juga pikirin ini. Teman kerja Bing Bing adalah dirinya. Ia adalah Bruce Li. Tingkat kegagalannya adalah nol. Ok? Wang Nuo hanya membenarkan. 


Bing Bing lagi online tapi nggak ada Romeo jadinya dia off lagi. Dia lalu ngambil ponselnya dan ngirim chat ke Romeo. Dia bilang ke Romeo kalo mereka harus memenangkan hadiahnya kali ini. Uang ini berkaitan dengan masa depannya. Romeo harus membantunya, jadi tolong. Habis mengirim pesan, Bung Bing jadi bertanya-tanya kapan Romeo akan online? 


Wang Nuo ke atap. Dia sedikit meregangkan tubuhnya. Di langit udah penuh sama kembang api pertanda tahun baru. Bing Bing yang lagi di kamarnya juga menyadari hal itu dan melihat keluar. Bing Bing lalu memutuskan untuk keluar. Wang Nuo maju. Mereka memejamkan mata menikmati suasana. Alangkah terkejutnya Bing Bing saat membuka mata tiba-tiba lihat Wang Nuo udah ada aja di sampingnya. Bing Bing nanya apa yang Wang Nuo lakukan disini sendirian? Wang Nuo menatap Bing Bing, kalo enggak, lalu? Apa Bing Bing ingin ia ngasih tahu gurunya untuk datang dan membiarkan semua orang tahu bahwa Bing Bing malas-malasan di sekitar sini? Bing Bing melotot melihat Wang Nuo. Dia nggak tahu kalo Wang Nuo punya hubungan yang baik dengan gurunya sehingga mereka berdua menghabiskan malam bersama. Wang Nuo menatap Bing Bing. Dia lalu nanya apa Bing Bing masih marah karena Bruce nggak mengundangnya untuk merayakan malam pergantian tahun baru dengannya? 


Bing Bing menghadap Wang Nuo. Biar dia kasih tahu. Dia hidup sendirian, tapi nggak berarti bahwa Wang Nuo bisa mencampuri hidupnya. Mereka nggak akan tahu siapa yang menang atau kalah sampai kehidupan ini berakhir. Wang Nuo tersenyum. Ia mengklaim kalo Bing Bing emang cemburu. Biar Wang Nuo kasih tahu, ia adalah orang yang baik. Dengarkan aja nasehatnya. Seseorang perlu tahu kemampuan mereka, jangan ambisius. Kalo hati tulus Bing Bing mendapatkan ketidakadilan sebagai balasannya maka dia bakalan hancur. Bing Bing menatap Wang Nuo sambil menghela nafas. Dia memberitahu ketika seseorang nggak punya apapun maka, hal yang hanya bisa ia lakukan adalah melawannya karena dia penuh dengan keberanian. Bing Bing mengangkat tangannya dan menunjuk langit. Ia bersumpah, di hadapan kembang api bahwa dia... Wang Nuo memotong, apa Bing Bing punya akal sehat? Pernah nggak Bing Bing melihat seseorang bersumpah di hadapan kembang api? Bing Bing bahkan nggak tahu bagaimana untuk bersumpah dan dia ingin berhasil? Kenapa Bing Bing nggak tidur aja? Itu akan berjalan lebih cepat dalam mimpi. Bing Bing marah. Dia nyuruh Wang Nuo untuk memikirkan urusannya sendiri. Jangan nikmati pemandangan disini dengannya. Nyebelin? Wang Nuo menatap Bing Bing sambil geleng kepala. 

Bersambung...

Komentar : 
Suka ketawa sendiri tiap lihat Ai Zhen dan Bing Bing hidup dalam anggapannya masing-masing tentang hubungan antara Wang Nuo dan Bruce. 

Wang Nuo juga jadi kepikiran terus sama Bing Bing. Tapi dia masih belum tahu kalo Bing Bing adalah Juliet. 

Eh iya, pada ngerasa nggak, sih kalo wajahnya Bing Bing itu mirip sama artis kita yang dulu pernah main drama sama Smash, tapi lupa namanya siapa.