Advertisement
Advertisement

Maaf ya aku ngaret banget, aku juga lagi mulai sibuk ngeles bahasa korea jadinya waktu buat nulisnya sebisaku, seenggak capeknya aku. Oh iya iklan lagi, siapa tau ada yang minat. Aku membuka les bahasa korea secara online, perbulannya 60k. kalo ada yang minat bisa hubungi aku ya, WA : 085852727245


Jeongmin bawa gitar ditaman, tapi mukanya sedih gimana gitu. Ternyata dia lagi jadi background music Okhee sama satu anak laki-laki.
Okhee nggak malu sama sekali malah si adek cowok itu yang malu.
Okhee : “Hei Minhyuk, aku sudah memikirkannya, dan aku pikir kita harus berkencan. Mengapa? Tidak mau?”
Minhyuk : “Aku.. aku lakukan.”
Okhee : “Baik. Datang dan jemput aku besok jam 8 malam. Mengerti?”
Si adek cowok itu mukanya kaya takut gitu, sedangkan Okhee biasa-biasa aja, dia deketin si adek sambil ngelus kepalanya gitu dan nyuruh adeknya pulang, adeknya langsung ngacir sambil lari. Wkwkww ini Okhee panutan banget ya, nanti kalo udah besar buka biro jodoh aja.
Setelah si adek pergi okhee ngasih kode kalo udah beres dan jeongmin langsung berhenti maen gitar sambil menghela nafas. Wkwkwkwkw dimanfaatin bocah mau-mau aja ya.


Setelah itu mereka berdua duduk dibangku taman, sambil makan eskrim, nah si Jeongmin mulai cerita lagi sama si Okhee kalo dia ketemu cinta pertamanya kemarin ditempat kerja. Okhee yang mendengar itu langsung antusias dong, seribu satu pertanyaan diajuin.
Jeongmin : “Ada seorang gadis, dia yang tercanti di SMA ku.”
Okhee : “Apa dia ada di toserba? Apa yang terjadi? Oppa dapet no hpnya?”
Jeongmin : “Tidak, itu terjadi terlalu cepat, jadi aku hanya berdiri ditoko.”
Wkwkwkwkw Okhee sampe geleng-geleng kepala, dia udah duga kakaknya akan kaya gitu, Okhee langsung minta ponsel kakaknya, setelah Jeongmin ngasih tau namanya dia cari di IG dan nemu, nggak pake basa-basi, nggak tanya dulu sama si kakak dia langsung asal follow aja, jeongmin sempet kaget marah gitu tapi setelah Okhee jelasin dia agak nerima dan ngikutin saran Okhee. Karna tadi ponselnya sempet direbut sama jeongmin, okhee pinjem lagi dan mulai stalking akun Nara, saat liat foto-foto Nara yang cantik okhee banding-bandingin sama wajah kakaknya yang pas-pasan.
Okhee : “Aku harus mengatakan, ini tidak mudah oppa.”
Jeongmin : “Aku tau.”
Dan informasi yang jeongmin coba terapkan adalah Tiramisu cake.


Besoknya saat Nara ke mini market lagi jeongmin ngasih tiramisu cake, Nara bener-bener bingung, sementara Jeongmin yang gugupnya ngak ilang-ilang bilang kalo itu beli 1 gratis 1, Nara makin bingung lagi karna yang dia beli stoking dan malah dapetnya tiramisu cake. Yaudahlah Nara juga nggak mau pusing-pusing, dia udah selesai jadinya mau permisi. 


Melihat Nara yang udah jalan mau pergi, jeongmin yang gugup, tapi juga pengen nyapa, pokoknya perang batin banget. Ditengah gugupnya Jeongmin bilang ‘sampai jumpa lagi, Nara,” nara yang udah hampir sampai pintu keluar jadi noleh lagi  karna mas-mas penjaga mini market tau namanya dong. Jeongmin buang muka gitu sangking malunya.


Nara : “Bukankah kamu baru saja memanggilku dengan namaku? Apa kamu mengenalku?”
Dengan gugup Jeongmin menjawab pertanyaan Nara, kalo mereka dulu satu sekolah, bahkan satu kelas tapi Nara sama sekali tidak menyadari itu. Nara bener-bener bingung, Jeongmin sama sekali tidak ada dimemori masa SMAnya.


Karna udah mentok banget, mau nggak mau Jeongmin nyebutin tragedy di festival itu dan saat itu Nara langsung sadar, oh yang itu. Sangking semangatnya kali ya si Nara sampai mukul pelan dada Jeongmin, dan hal itu langsung buat Jeongmin seneng banget. Mereka ketawa bareng terus Nara nanya ini itu tentang Jeongmin yang kerja di mini market itu, rumah Nara juga deket dari mini market itu makanya dia sering kesitu. Kini Nara benar-benar pergi dengan perasaan Jeongmin yang melepasnya dengan senyum.


Setelah Nara pergi Jeongmin lemes gitu, taulah gimana deg-degannya ketemu kesayangan, saat itu ada pelanggan yang akan bayar, sampai Jeongmin kaget karna baru sadar dari tadi diperhatiin. 

Jeongmin : “Jungchi, kapan kau tiba disini?”
Jungchi lebih penasaran dengan siapa yang barusan ngobrol dengan Jeongmin, jeongmin bingung harus jawab apa tapi akhirnya dia bilang kalo gadis tadi teman sekolahnya dulu. Jungchi memuji Nara yang cantik dan Jeongmin langsung mengalihkan perhatian Jungchi dengan mengalihkannya dengan album baru Jungchi, tapi itu membuat Jungchi jadi sedih karna bahkan album barunya tidak menempati chart manapun.


Dirumah Jeongmin coba bikin lagu tentang tiramisu cake, dia nulis lagi bahkan ngerekam sendiri dan composer sendiri. Pokoknya dikamar lengkap banget peralatan buat rekaman. Belum juga lama si okhee dating ngasih tau kakaknya kalo Nara ngeposting tiramisu cake yang tadi dia kasih, langsung seneng dah itu si Jeongmin. Dia cengengesan karna bahagia dan Okhee ngusap kepala kakaknya kaya lagi ngusap anjing yang lagi bertingkah. Ya allah ini adek lucu banget sih.


Jeongmin inget  kalo dia lagi bikin lagu, jadi dia pengen Okhee dengerin lagunya. Mereka nyanyi bareng, pokoknya lagunya asik banget, dramanya harus ditonton biar tau lagunya ya.


Sambil nyanyi Jeongmin bayangin Nara yang lagi menikmati tiramisu cake sambil senyum dan bertingkah imut. Maklum orang jatuh cinta sukanya halu wkwkwkw


Setelah sendirian dikamar, Jeongmin lagi ngeliatin video dia nyanyi Tiramisu cake yang tadi sempet Okhee rekam. Jadi Jeongmin mau posting di IG dan ngasih caption : To : Jenny. Hal sederhana itu bisa ngebuat hati Jeongmin mengembang, senyumnya juga.


Nara lagi latian ngedance sendirian, saat udah selesai ada sebuah girl band yang bentar lagi mau debut, mereka saling sapa dan keliatan Nara iri banget karna dia yang lebih dulu jadi traine tapi belum debut-debut juga. 


Saat Nara lagi ngeliat mereka ngedance, Ceo dari agensinya dateng dan minta bicara sama Nara, jadi nara keruangan Ceo. 
Ceo tanya apa yang sekarang Nara lakukan dan Nara menjawab dia sudah berlatih dan bekerja paruh waktu di kafe.
Ceo : “Nara, sudah berapa lama kamu bersama kami?”
Nara : “7 Tahun.”
Ceo : “Sudah lama ya. Kau adalah salah satu trainee yang paling berpengalaman di sini. Nara, seperti yang sudah kamu ketahui, kamu sedikit terlalu tua untuk bergabung dengan grup idol gadis lain. Tapi itu tidak seperti kamu bisa solo karir juga.”
Nara : “Apa yang anda maksud?”
Ceo : “Bagaimana dengan konsep yang berbeda? Mengapa tidak menjadi penyanyi-penulis lagu seperti Ailee? Pemusik indie tampaknya menjadi tren pula.”
Nara : “Seorang penyanyi-penulis lagu? Tapi andalah yang ingin aku menari.”
Ceo : “Itu benar, tapi banyak hal yang telah berubah sejak saat itu. Seorang seniman solo dance tidak memiliki nilai dipasaran sekarang. Kontrakmu akan segera berakhir. Jika kamu ingin melanjutkan dengan kami, kamu harus mengubah arahmu.”
Nara : “Lalu apa yang harus aku lakukan?”
Ceo : “Aku tidak yakin. Apa kamu tau cara bermain gitar?”
Nara : “Aku akan belajar. Aku akan belajar dan menunjukkan kepada anda.”
Ceo : “Aku hanya ingin memberikan satu kesempatan terakhir. Kita bicara lagi setelah ini”


Hari itu Nara begitu terpuruk, bahkan di kafe dia hanya melamun. Seseorang mengirimi dia pesan balasan, dia tidak bisa betemu karna syutingya belum selesai. Nara kecewa dan kembali melamun lagi, bahkan saat pelanggan memanggilnya dia tidak sadar. 


Nara pulang dari kafe masih dengan kecewa, murung. 7 tahun menjadi trainee tetapi usahanya akan berakhir sia-sia setelah 7tahun. melamun-melamun dan melamun, dia diam dan mencari jalan keluar sampai akhirnya Nara pergi ke toko alat music dan membeli gitar. 


Nara tidak mau menyerah, dia mulai belatih bermain gitar dikamarnya dengan melihat panduan dari sebuah video.  Tapi tidak mudah untuk mempelajari itu dengan panduan video, nara murung lagi apalagi seseorang tidak membalas pesannya. 


Jeongmin sedang ada dijalan, dia akan berangkat ke mini market, saat itu ponselnya berbunyi, menampilkan notifikasi dari IG nara yang memposting foto dengan caption (aku harap, aku bisa bermain gitar dengan baik. Gitar. Latihan gitar. Belajar sendiri. Bergembiralah.) melihat itu Jeongmin langsung berfikir, dia pulang kerumah lagi sampe si ibuk kaget kenapa jeongmin pulang lagi.

Di mini market jeongmin dikasir sambil gendong gitar dibelakang, berharap Nara datang dan melihatnya. Satu dua pelanggan datang, tapi tidak dengan Nara. Bahkan sampai malampun Nara tidak datang, Jeongmin hari itu pulang dengan kecewa.


Beneran deh kalian wajib nonton ini, dramanya simpel banget, nggak banyak drama tapi juga asik. Mas-masnya cupu tapi gemesin. Coba searching lagu tiramisu cake, itu bagus banget. Suaranya jeongmin juga bagus.

Sayang aku belum bisa lanjut The Starry Night The Starry Seanya, maafkeun ya.

Terima  kasih. I love you, share to love.

Intan yuliana.