Advertisement
Advertisement

Wang Zhen jadi merasa kalo kedengarannya hatinya terbuat dari kaca yang rapuh. Nggak perlu berhubungan dengan seseorang yang hanya akan lewat. Yi Le bertanya apa Wang Zhen tahu apa masalah antara dirinya dengan Bruce? Itu karena dia nggak pernah merasalan adanya ketulusan dari Bruce. Tapi Wang Zhen nggak sama dengannya. Wang Zhen tetap peduli dan rindu pada Bing Bing. Kalo enggak, maka Wang Zhen nggak akan melakukan itu. Tapi karena Wang Zhen kehilangan harga diri, apa ini benar-benar sesuai? 


Wang Zhen nggak menjawab. Dia nampak memikirkan apa yang barusan dikatakan oleh Yi Le. Yi Le mengambil camilan lalu pergi. 


Bing Bing berjalan di taman. Tiba-tiba seekor anjing menghampirinya dan mengajaknya bermain. Bing Bing bertanya dia siapa? Dimana pemiliknya? Apa dia melarikan diri? Bing Bing memegang tali anjing itu. 


Wang Zhen berteriak-teriak manggil Juliet. Bing Bing sampai bertanya-tanya apa Wang Zhen mencarinya? 


Bing Bing lalu menarik anjing itu untuk bersembunyi. Wang Zhen yang terus memanggil Juliet merasa kalo namanya seperti sifatnya. Kalo nggak diperhatikan maka dia akan lari. 


Bing Bing menangkap kalo anjing itu juga Juliet. Sifatnya sama apa mungkin sama dengannya? Wang Zhen melihat kaki Juliet. Ia pun menghampirinya. Wang Zhen agak terkejut melihat Bing Bing bersama dengan anjingnya. Dia bertanya kenapa anjingnya bersamanya? Bing Bing memberitahu kalo anjingnya menghampirinya. Dia nggak tahu kalo anjing itu milik Wang Zhen. Bing Bing bertanya apa namanya juga Juliet? Wang Zhen menyangkal. Namanya Zhu Ying tai. Bing Bing tadi salah dengar. 


Wang Zhen manggil Ying Tai dan menyuruhnya mendekat padanya. Anjing itu nggak mau. Bing Bing memanggilnya Juliet. Anjing itu langsung menyalak. Bing Bing menunjukkan kalo namanya Juliet. Wang Zhen bilang kalo dulu namanya memang Juliet. Tapi sekarang sudah diganti. Wang Zhen lalu menyuruh Ying Tai untuk mendekat padanya sambil menepuk anjingnya. Bing bing menasehati agar Wang Zhen nggak kasar pada anjing. Nanti anjingnya nggak akan mendengarkannya. Anjing kan nggak ngerti bahasa manusia. Jadi jangan kasar. Iya, kan Juliet? 


Bing Bing mengelus anjing Wang Zhen sambil mengajaknya bicara. Juliet sangat patuh. Wang Zhen harus lembut dan memeluknya. Dalam hati Wang Zhen bertanya-tanya kenapa Bing Bing mengatakan itu? Apa Bing Bing membencinya atau dia sedang memberi petunjuk? Wang Zhen mengingatkan kalo Juliet adalah anjingnya. Dia tahu gimana mengurusnya. Bing Bing memberitahu kalo harusnya Wang Zhen menggunakan cinta. Kenapa dia keras pada Juliet dan memerintahnya? 


Wang Zhen mengingatkan Bing Bing kalo dia memang orang yang kejam. Wang Zhen menarik tali Juliet. Dia mengelus anjing itu sambil memarahinya. Juliet lari ke mana-mana, jadi ajing liar yang kedinginan dan kelaparan. Bing Bing membantah kalo pemiliknya dulu sangat perhatian. Dia mengurus anjing luar dan memberinya rumah. Walaupun Juliet hilang, dia akan merindukan pemiliknya. Bing Bing menatap Juliet dan bertanya dia nggak akan bisa makan, kan? 


Anjing itu kembali menyalak. Bing Bing meminta Wang Zhen melihatnya. Juliet dan Juliet bertelepati. Tanpa sadar Wang Zhen tersenyum dan Bing Bing melihatnya. Wang Zhen tersenyum? Wang Zhen langsung merubah ekspresinya. Dia berterima kasih karena Bing Bing sudah membantunya menjaga Ju Ying Tai. Wang Zhen lalu pergi. 


Bing Bing memanggil Wang Zhen dan menanyakan apa Wang Zhen sering jalan-jalan dengan anjingnya di taman? Wang Zhen mengatakan kalo dia akan datang kalo dia ingin. Apa ada masalah? Bing Bing menggeleng. Dia hanya tanya saja. Wang Zhen lalu pergi. 


Juliet: Seenggaknya dia mau bicara sebentar padaku hari ini. Mungkin kalo aku mengumpulkan 10 senyuman dari Romeo, sukses mungkin nggak terlalu jauh. Semangat! 


Wang zhen menahan makanan Juliet. Dia memarahi Juliet. Jangan kira dia akan memperlakukan Juliet dengan baik hanya karena Bing Bing mengatakan beberapa kata. Sekarang Juliet bahkan nggak mau memperdulikan dan  mendengarkannya, pemiliknya. Apa ini layak? Juliet bangkit dan mau meraih makanannya. Wang Zhen menyuruhnya untuk duduk. Juliet nggak mau. Wang Zhen terpaksa memberinya makan. Anjing itu makan dengan lahap. Wang Zhen hendak menepuknya tapi nggak jadi. 


Wang Zhen bersiap-siap untuk berangkat. Dia membuka lacinya dan melihat jam dari Bing Bing. Dia pun mengambilnya. Wang Zhen membuka jam itu dan ajaib. Jam yanv sudah mati itu tiba-tiba hidup lagi. Wang Zhen sampai heran. Sebenarnya apa jawabannya. Sedetik kemudian Wang Zhen menyadari kalo dia akan bergerak setelah diperbaiki. Dia meyakini kalo itu sains bukannya takdir. Wang Zhen lalu mengembalikan jam itu ke laci. 


Bing Bing yang sedang di toko kue melihat ponselnya lalu meminta Bi He untuk menjaga toko sebentar. Ia akan segera kembali. Bai He mengiyakan. 


Malam hari Wang Zhen sedang lari di taman. Bing Bing tahu-tahu muncul dan lari bersamanya. Bing Bing menyapanya tapi nggak dia pedulikan. Wang zhen terus berlari meninggalkan Bing Bing. 


Bing Bing berusaha mengejar Wang Zhen tapi dia kelelahan dan memutuskan untuk berhenti. 


Bing Bing duduk beristirahat sambil menunggu Wang Zhen. Saat Wang Zhen datang dia langsung mendekat. Bing Bing mengaku ingin bicara dengannya. Wang Zhen nggak mau dengar dan meninggalkan Bing Bing. Bing Bing mencegahnya. Juliet punya banyak plak di giginya. Wang Zhen menekankan kalo namanya Ju Ying Tai. 


Bing Bing nggak peduli. Dia lalu memberikan sesuatu pada Wang Zhen. Itu adalah pembersih tulang gigi. Wang Zhen bertanya jadi ini yang Bing Bing mau bilang? Bing Bing mengangguk. Memangnya Wang Zhen pikir dia mau bilang apa? Bing Bing lalu pamit. 


Wang Zhen menatap Bing Bing yang berjalan menjauhinya. Sepertinya Wang Zhen ingin sesuatu yang lain dari Bing Bing. 


Habis peristiwa itu Wang Zhen jadi galau. Bahkan saat di rumah sakit. Xiao Fang yang berada nggak jauh dari Wang Zhen bertanya dia kenapa? Wang Zhen bilang nggak papa. Itu cuman masalah temannya. Xiao Fang tahu kalo Wang Zhen adalah temannya. Xiao Fang bertanya temannya kenapa? Wang Zhen mulai cerita kalo dia punya teman. Hububgan temannya dengan pacarnya baik. Tapi mereka tiba-tiba putus.


Xiao Fang tersenyum. Dia lalu menanyakan sudah berapa lama mereka putus? Wang zhen menjawab sekitar setahun. Wang Zhrn meralat, satu setengah tahun. Dia nggak tanya dengan jelas. Xiao Fang yakin kalo itu adalah masalah Wang Zhen dengan Gao Bing Bing. Xiao Fang menanyakan kelanjutannya. 


Wang Zhen melanjutkan kalo wanita itu bersikap aneh. Dia jadi lebih agresif. Dia terus muncul di depan temannya seolah sedang cari perhatian. Dan sedingin apapun sikap temannya, wanita itu tetap sangat percaya diri. Padahal yang meminta putus adalah wanita itu. Xiao Fang menyarankan untuk menyelidikinya diam-diam. Wang Zhen menggeleng. Xiao Fang melanjutkan kalo seorang wanita tiba-tiba berubah, pasti bukan pemikiran yang dangkal. Pasti ada sesuatu. Bisa jadi ada perubahan dalam hidupnya. Wang Zhen bisa menyarankan temannya untuk melakukan penyelidikan diam-diam. Mungkin akan ada bukti yang muncul. Wang zhen malas. Dia memberitahu kalo temannya bukan seorang penguntit. Saran yang nggak membangun. 


Wang Zhen memakai topi dan berdiri di depan toko Bing Bing, melihat Bing Bing dari luar. (Lah, katanya saran Xiao Fang nggak membangun? Tapi dilakuin juga. Hadeuh, tepok jidad!) 

Flashback...


Bing Bing memberitahu kalo dulu dia adalah gadis yang selalu melarikan diri setiap dapat masalah. Dia makin merasa nggak berharga sejak toko kue tutup. Wang Zhen mengingatkan kalo dia akan mendukung apapun yang Bing Bing lakukan. Bahkan kalo Bing Bing mau diam di rumah dia juga nggak peduli. Bing Bing memotong kalo dia peduli. 

Flashback end...


Dalam hati Wang Zhen merasa nggak bisa memahami saat Bing Bing bilang kalo dia kehilangan dirinya dalam hubungan mereka. Jadi ini diri Bing Bing yang ia temukan? 


Pei Pei yang baru datang bertanya apa yang Wang Zhen lakukan? Pei Pei menarik Wang Zhen masuk. Toko mereka akan segera buka. 


Bing Bing bertanya kenapa dokter Wang ada disini? Pei Pei memberitahu kalo dari tadi dokter Wang diluar dan diam-diam memperhatikan Bing Bing. Dia nggak bisa mekepaskan pandangannya dari Bing Bing. Pei Pei meminta mereka untuk bicara lalu pergi meninggalkan mereka. 


Wang Zhen mengatakan kalo tadi dia leqat dan melihat toko Bing Bing jadi... . Bing Bing mengerti. Dia lalu menawari kue berry yang baru dia buat. Wang Zhen menolak. Dia harus segera kembali ke rumah sakit. Bing Bing meminta Wang Zhen untuk datang kalo dia ingin makan kue. Mungkin ada rasa yang Wang Zhen suka. Wang Zhen mengangguk. Dis lalu memberitahu kalo besok lusa dia akan berangkat ke Vietnam. 


Bing Bing lalu bertanya gimana dengan anjing Wang Zhen? Wang Zhen memberitahu kalo dia sudah meminta Bruce untuk membantunya jadi nggak masalah. Bing Bing merasa kalo Bruce mungkin sangat sibuk. Lagian mereka tinggal berdekatan. Bing Bing bisa membantu menjaga anjingnya. Wang Zhen hanya tersenyum seolah mengejek. Lari di taman saja membuat Bing Bing hampir pingsan. Kesehatannya begitu buruk. Lebih vaik Bing Bing menjaga kesehatannya lebih dulu. 


Bing Bing mengangguk. Dia meledek, Wang Zhen sedang memperhatikannya, ya? Ekspresi Wang Zhen datar. Dia mengaku nggak ingin Bing Bing menyia-nyiakan sumber daya medis. Wang Zhen pamit lalu pergi. 


Bing Bing menatap Wang Zhen yang sudah jauh. Ia bertanya-tanya apa mereka bisa melupakan kenangan mereka? 


Bing Bing sedang membuat kue bersama Pei Pei. Ponselnya bunyi. Ia meminta Pei Pei untuk mengawasi itu sementara ia mengangkat telpon. Yang menelpon adalah Akira. Ia meminta Bing Bing untuk membantunya di Jepang. Bing Bing lalu menyampaikannya pada Pei Pei. Ia baru akan kembali besok lusa. Pei Pei mengingatkan kalo saat itu dokter Wang akan berangkat ke Vietnam. Kalo begini maka nggak akan ada kesempatan. 


Bruce sedang bersama Wang Zhen. Ia bertanya apa Wang Zhen yakin menitipkan anjing padanya? Nggak mau cari orang lain? Wang Zhen langsung ngerti kemana arahnya. Maksudnya Bruce ingin dia minta tolong pada Bing Bing? Bruce merasa kalo itu lebih baik kalo memang Wang Zhen mau. Wang Zhen merasa kalo Bruce sama dengan Yi Le. Mereka dikasih apa sih sama Bing Bing? Kenapa semua orang membantunya bicara. 


Bruce malah nanya rencananya Yi Le gimana? Wang Zhen mengaku dengar dari Yi Le kalo perasaan Bruce nggak tulus. Bruce bertanya lagi apa mereka membicarakan apa yang penting? Mereka sendiri yang menutup pintu. Bahkan nggak memberikan celah sekecil apapun ke orang lain. Gimana Wang Zhen tahu kalo orang lain nggak tulus? 


Wang Zhen mengaku kalo dia sibuk dan sebentar lagi akan berangkat ke Vietnam. Dia nggak punya waktu dan hati untuk mencari tahu apa dia tulus apa enggak. Bruce tertawa mengejek. Wang Zhen menanyakan kenapa Bruce tertawa? Apa dia mengatakan sesuatu yang salah? 


Bruce mendekat. Dia lalu menanyakan apa yang harus ia dan Bing Bing lakukan untuk mengencani Wang Zhen dan Yi Le? Mereka bilang ingin berteman, Wang Zhen dan Yi Le nggak puas. Mereka bilang ingin berkomunikasi tapi tapi Wang Zhen dan Yi Le malah nggak merasakan apapun. Jadi harusnya gimana? Seumur hidup nggak akan ada hubungan. 


Wang Zhen memberitahu kalo mereka hanya ingin hidup mereka lebih sederhana. Kalo gitu Bruce bertanya lagi. Wang Zhen bahkan nggak berani menerima hadiah dari Bing Bing. Pernah mikir kenapa? Wang Zhen menyangkal. Dia bukannya nggak berani menerima tapi dia nggak ingin menerima. Bruce memberitahu itu karena Wang Zhen takut. Takut kalo perasaannya terluka. Takut kalo perasaannya Bing Bing beda dengan perasaannya. Karena itu Wang Zhen nggak memberi kesempatan sedikitpun padanya. Persis sama Yi Le. Yi Le nggak mau memberitahunya kalo dia adalah ayah dari Tiger karena dia takut. 


Wang Zhen menyindir kalo Bruce langsung jadi psikolog setelah tahu kalo dia seorang ayah. Bruce malas dan memilih untuk buang muka. Wang Zhen memberitahu kalo yang terlalu percaya diri untuk waktu yang lama akan menjadi lelah. Kebenaran akan bicara sendiri. Dan Bruce hanya akan mempermaluian dirinya sendiri. Bruce mengaku nggak tahu. Tapi dia yakin akan satu hal. Kalo dia nggak peduli maka nggak akan ada perasaan. 


Kali ini giliran Wang Zhen yang malas dan buang muka. Bruce menyarankan kalo seenggaknya Wang Zhen jangan jadi pengecut. Sembunyi dibalik harga diri dan gengsinya sampai nggak punya keberanian untuk melihat ketulusan orang lain. 


Bing Bing datang ke toko kue sambio membawa tas. Pei Pei menghampirinya. Dia bertanya kenapa chef kesana? Harusnya kan mengejar pesawat. Bai He membenarkan. Kenapa Bing Bing datang? Bing Bing meminta maaf karena harus merepotkan Bi He. Bing Bing meminta Bai He untuk memberikan tas itu pada Wang Zhen karena Bing Bing nggak bisa memberikan langsung pada Wang Zhen. 


Bai He menanyakan isinya. Bing Bung memberitahu kalo itu buku harian. Bai He hanya bisa geleng kepala. Ia merasa kalo itu cara berbahaya. Apa Bing Bing yakin akan memberikan itu? Pei pei sependapat dengan Bai He. Dengan melakukan itu berarti Bing Bing menunjukkan semua kartunya. Itu adalah larangan besar dalam sebuah hubungan. Hubungan belum dimulai dan Bing Bing sudah kalah sebagian. 


Bing Bing mengatakan kalo saat dia kembali dari Jepang, Wang Zhen akan pergi ke Vietnam. Belakangan mereka nggak bisa menemukan waktu yang tepat. Menurut Bing Bing itu sangat menakutkan. Terlebih lagi ia merasa kalo saat ini Wang Zhen berusaha keras untuk melupakannya. Kalo Bing Bing nggak berusaha sedikit mendorongnya mungkin akan ke arah yang salah. 


Pei pei meletakkan nampannya dan menyatakan kalo dis masih berada di sisi Bing Bing. Ia memeluk Bing Bing sambil menyemangatinya. Bing Bing tersenyum. Ia menyerahkan pada mereka. Dia lalu pergi. 


Bing Bing bicara pada dirinya sendiri kalo dia harus membuat Zhen tahu kalo Romeo adalah orang yang ditakdirkan untuk Juliet. 


Wang Zhen pulang malam harinya. Ia melihat seorang kurir yang mengantar barang untuk penghuni nomor 76. Kurir itu bertanya namanya dokter Wang? Wang Zhen mengiyakan. Kurir itu memberitahu kalo nona Gao mengiriminya paket itu dan Wang Zhen diminta untuk tanda tangan. Wang Zhen memberikan tanda tangannya kemudian menerima paket itu. 


Wang Zhen meletakkan tas itu di atas meja dan memandanginya. Wang Zhen mengambilnya lalu melihat isinya. Ada sepucuk surat disana. Wang Zhen membuka surat itu dan membaca isinya. 


Romeo, hari ini aku pergi ke Jepang. Saat aku kembali, kamu mungkin nggak akan ada di Taiwan. Jadi aku akan memberikan ini untuk hadiah ulang tahunmu. Ayo bertemu saat kamu kembali dari Vietnam. 
Juliet. 

Bersambung...

Komentar:
Hmm..., rada gemes lihat tingkahnya Wang Zhen. Di depan Bing Bing seperti nggak butuh tapi di belakang malah mikirin Bing Bing mulu. Apalagi pas dia memperhatikan Bing Bing diluar toko, bikin ngakak. Hadeuh, tepok jidad!

Salam
Anysti18

2 komentar

Wah sinopsisnya bagus kak. Ditunggu paet 3 dan part 4 nya. Tetap semangat menulis. Swpertinya akan happy ending

Terima kasih atas komentarnya. Dah ada lanjutannya, kok. Ditunggu aja.
Happy ending nggak, ya???

Salam
Anysti18